Feeds:
Pos
Komentar

Posts Tagged ‘renungan’

Baru saja saya menyinggung orang.. saya bingung kok jadi tersinggung ? maksud saya kan nggak mau menyinggung…. tapi saya diberitahu teman dia tersinggung oleh saya…..pernahkah anda mengalami hal serupa ?

Awalnya saya tidak habis pikir kok dia tersinggung sih ? Wong hal tersebut benar adanya, dan maksud saya memberi masukan agar dia lebih baik. Kalau tersinggung karena dituduh yg tidak benar itu wajar.. begitu pikiran saya ….

Karena kenyataannya saya menyinggung perasaan org lain walaupun itu bukan tujuan saya, sayapun tidak menyukai hasil tsb. Saya kemudian mencoba mempelajari mengapa orang bisa tersinggung ? Harapannya tentu saja agar saya lebih berhati-hati kedepan dan menjadi pribadi yg lebih baik.

Berikut hasil perenungan saya mengenai ketersinggungan :

1. Menyinggung karena menuduh melakukan sesuatu yg tidak dilakukan / tidak benar.

Ini kesalahan paling parah, tergolong kejahatan. Secara umum ini disebut Fitnah. Secara umum kita tersulut emosinya bila kita di fitnah.  Namun semakin bijak kita.. kita semakin mampu mengelola emosi sekalipun kita difitnah.  Ini pengelolaan emosi tk tinggi. Sudah banyak ulasan mengelola fitnah khususnya dalam kisah kisah religi. jadi ketersinggungan tipe ini anda bisa belajar dari banyak contoh kisah religi.

2.  Menyinggung karena menyampaikan suatu kebenaran namun bersifat kesukaan, umumnya masalah fisik.

Ini juga lumayan parah, setidaknya ini melawan kepatutan atau sopan santun. Secara umum ini disebut penghinaan. Misalnya : kamu jelek, kamu pendek. Walaupun benar secara umum orang tersebut wajahnya jelek atau pendek, namun menyampaikannya secara langsung apalagi di depan umum ini sangat tidak sopan dan yang bersangkutan hampir selalu merasa terhina.

Pengelolaan ketersinggungan ini lebih rendah dibandingkan difitnah, walaupun tidak bisa dikatakan mudah.  Makin dewasa kita makin memahami kekuatan kelemahan kita.. maka makin mudah kita mengelolanya.  Menyadari tidak ada manusia sempurna, setiap manusia punya kelemahan dan kelebihan..kebesaran hati menerimanya.

Ketersinggungan ini juga dipengaruhi oleh cara penyampaian .  Jika cara penyampaiannya kasar maka emosi akan lebih mudah meletup… tapi bila dalam canda mungkin akan berbeda.. dan semua itu bergantung pada  hubungan diantara penghina dan yang dihina.  Hubungannya semakin baik maka emosi lebih mudah dikendalikan.

3. Menyinggung karena menyampaikan kebenaran yg tdk menyangkut  kesukaan atau fisik.

Disini lebih rumit lagi. Biasanya masing-masing baik yg menyampaikan maupun yg menerima sama sama merasa benar dan menyalahkan pihak lain. Konflik tak terduga sering terjadi karena hal ini. Perbedaan prinsip, wawasan, budaya, latar belakang pendidikan, dll merupakan penyebabnya. Banyak sekali contoh untuk hal ini, dan masih memungkinkan untuk dibagi kedalam berbagai kategori ketersinggungan.

Misalnya : Kamu itu sering banget telat ! ; Kamu kurang disiplin ! ; Kamu perlu belajar lebih banyak mengenai (hal tertentu) ! ; Kamu sebaiknya lebih bijaksana (dalam bertindak sesuatu) ! ; Kamu harus lebih melihat kepentingan yang lain dong ! ; Kamu itu salah ! ; Kamu itu sombong ! ; Orang jawa itu kalau bicaranya muter muter, ;  dll

Dari pihak yang menyampaikan,  ini adalah fakta… tidak perlu tersinggung.  Tapi kenyataannya ini bisa dipersepsikan lain oleh yang menerima dan sangat menyinggung. Derajat ketersinggungannya (kontinumnya)  sangat lebar…bergantung taraf kebenaran dan pengelolaan emosi yg dilihat kedua belah pihak. Ketersinggungan bisa sampai :

– Merasa dihina bahkan sampai merasa difitnah

– Bisa juga sebenarnya mengakui kebenarannya tetapi angkuh menerima masukan atau

– Bisa juga berterimakasih..sama sekali tdk tersinggung… karena kebesaran hati menerima masukan.

Oleh karena itu, menyamakan persepsi atau sudut pandang serta membuka diri untuk menerima masukan adalah kunci sukses mengelola ketersinggungan kategori ini.

Sementara untuk yg menyinggung lebih berhati-hati… lihat/perhatikan atau duga kepekaan penerima akan hal yg mau disampaikan.

Masing masing contoh kasus diatas sebenarnya bisa dibahas lebih dalam lagi baik dari sisi pemberi pesan (yg menyinggung) atau penerima pesan (yg tersinggung).

4. Ketersinggungan karena menyampaikan pujian

Ini jelas-jelas menyampaikan hal positif, tapi tetap saja bisa terjadi ketersinggungan. Sekalipun yang menyampaikan bermaksud tulus, bisa saja yg menerima menganggap sindiran. cibiran, atau ledekan.  Selain faktor ketulusan penyampaian, ketersinggungan ini dipengaruhi juga oleh tingkat kepercayaan antara pemberi pesan dan yang menerima pesan.  Hubungan yang makin baik dimana kepercayaan meningkat, maka ketersinggungan akan lebih mudah dihindari.

Nah ada yg mau menyempurnakan teori ini ?

Read Full Post »

Ibadah haji kok misteri ? Sangat menarik yg ustadz kami katakan saat manasik, “Ibadah haji itu saatnya kita menyerahkan akal kita…..” begitu tuturnya lugas.  Dan memang benar… banyak sekali kejadian luar biasa di luar nalar, begitu jelas terjadi di hadapan kita selama kita di tanah suci…. Cobaan dan anugrah datang secara langsung, kontan sebagai buah dari perbuatan atau perilaku kita

Alhamdulillah wasyukurillah…saya berkesempatan selama 26 hari menjalani ibadah haji pada tahun 2011 lalu atau thn 1432H.  Laksana mimpi….. saat akhirnya saya menginjakkan kaki dan melihat langsung masjidil haram, Mekkah Almukaromah…. Subhanallah….. Labaikallahuma labaik… labaikkalla syarikala kallabaik….. .

Ibadah haji membuktikan bahwa ada hal hal gaib di luar nalar kita….Kuasa Allah begitu luas… hingga menembus batas-batas cara berfikir kita sebagai manusia….. Ibadah haji memang laksana miniatur laboratorium kehidupan dunia dan akhirat.  Apakah tepat perumpamaan ini wallahualam … itulah persepsi yg saya rasakan….

Sebenarnya cukup sulit menjelaskan apalagi menuliskan bagaimana pengalaman ibadah haji, apa yang terjadi dan apa yang kita rasakan disana…banyak sekali hikmah dan makna pada setiap rangkaian ibadah tersebut… dan tak mungkin saya sampaikan disini. saya pun merasa belum pantas menyampaikannya karena masih harus belajar banyak…

Bila sebuah kalimat bisa melukiskan….. saya hanya bisa berkata….. sungguh pengalaman yang amat sangat luar biasa …..subhanallah… walhamdulillah wa laillaha illallahu allahu akbar….sering sekali saya meneteskan air mata disana…. airmata permohonan ampun dan juga  air mata haru… air mata rasa syukur atas nikmat dan karuniaNya…..tak henti menetes setiap harinya….

Banyak hikmah yang saya dapatkan, namun apakah hikmah tsb sesuatu yang baru…. tentu saja bukan…. Bahkan terkesan klise… namun hikmah tersebut saya dapatkan dari pengalaman luar biasa yang langsung saya alami, atau saya lihat secara langsung di depan mata saya, atau juga cerita langsung teman yang baru saja mengalami musibah atau anugrah.

Hampir setiap hari ada saja kejadian menarik ..keajaiban..atau bukti-bukti kuasa Allah….sebagian dari pengalaman itu saya coba tuliskan  disini. Namun mohon maaf saya tidak bisa menjelaskan secara detail disini karena khawatir menjadi kesombongan bagi yang mendapatkan anugrah ataupun juga aib bagi sebagian orang yg mendapatkan cobaan…semoga tidak mengurangi makna dari tulisan ini….Insya Allah.

Berikut sebagian hikmah yang saya rasakan :

1.      Manusia harus tetap berusaha, namun Allah lah Maha Penentu… 

Suasana saat ibadah haji… memang sangat mencekam…. Ribuan bahkan ratusan ribu orang berjalan bersama dalam kepadatan yang luar biasa….lengah sedikit kita bisa terpisah dari rombongan dan hilang… atau bisa saja tiba-tiba cheos terjadi, karena ada seorang jemaah yang entah karena alasan apa berhenti atau bahkan terjatuh… sementara arus orang berjalan di belakang terus mendorong. Belum lagi kemacetan jalan raya yang bisa ber jam jam, kecelakaan bisa tiba-tiba terjadi…..Oleh karena itu… kita harus konsentrasi, berhati-hati dan terus ikuti pemandu… jangan memisahkan diri… dan tentunya tak henti berdoa mohon perlindungan dari Nya.

Pemandu kita pastinya sudah banyak pengalaman… mereka tentunya juga sudah merencanakan dengan baik kapan kita berangkat, bagaimana mencapai area  yang kita tuju, bagaimana flow ibadah kita dstnya…. Kita juga saat berangkat tentu sudah dibekali ilmu ibadah yang baik, tips tips menghindari bahaya, dll….namun sematang apapun perencanaan kita… janganlah takabur…..janganlah kita sombong….. “ah… gampang itu….. ah pasti amanlah saya… ah… saya kan sudah pernah……saya sudah tahu kok…….” dan kesombongan lainnya.

Banyak sekali contoh nyata kesombongan mendatangkan malapetaka atau cobaan yang berat. Disana kita justru diberi kesempatan besar untuk melihat dan merasakan kuasa Allah, dan betapa kecilnya kita sebagai manusia…. Pangkat, derajat, harta, fasilitas ONH plus plus….. bukanlah jaminan kenyamanan disana…. Tanpa kita memanjatkan doa… tanpa kita berserah padaNya….jangan terlalu yakin semua akan lancar dan nyaman….

Perencanaan sematang apapun, sehebat apapun pengetahuan dan pengalaman kita, sehebat apapun kemampuan manajemen resiko kita …  tetaplah kita harus menyerahkan diri pada Allah….. karena Allahlah Maha Penentu…. Janganlah melupakanNya…

Ini sangat penting, karena kita sering sombong dengan kemampuan kita, dengan pikiran dan akal sehat kita…..lalu memandang remeh hal yang akan terjadi dihadapan kita….ingatlah akan kuasaNya teruslah berdoa memohon bimbingan dan lindunganNya…. Dengan kerendahan dan ketulusan hati dan pikiran….. Insya Allah kita mendapat perlindungan dari Nya dan mendapatkan kemudahan….

2.       Jagalah perilaku … perilaku kita akan mendapatkan ganjaranNya, oleh karena itu berbuat baiklah selalu, perbanyak amal, dan tingkatkan ibadah kita

Walaupun satu rombongan sesama haji plus…. nasib bisa berbeda 180 derajat, ada bis yang menempuh perjalanan dengan jarak yang sama hanya  2,5 jam ada yang hingga  12 jam….. ada yang tersesat hingga berjalan kaki sejauh 6km….padahal jarak sebenarnya hanya sekitar 150 mtr an dan terlihat dari pandangan.

Ada yang sempat  terpisah dari rombongan dan hilang dalam lautan manusia hanya karena berhenti sejenak membeli sesuatu atau ke toilet , ada yang kehilangan barang berharga, ada yang terjatuh, terhimpit, ada yang tidak bisa melakukan gerakan shalat dengan sempurna karena penuh sesak dll. Bahkan ada yang tiba-tiba tersesat dalam maktab negara tetangga malaysia …..sungguh berbagai kejadian aneh terjadi begitu saja secara nyata di hadapan kita….

Tapi ada juga yang selama ibadah mendapat kenikmatan, tiada hambatan berarti, shalat selalu sempurna gerakannya, merasa lapang tidak sesak tidak terganggu, banyak mendapat bantuan, kemudahan dan kenyamanan yang tidak terduga.  Sementara yang lain berdesakan….ia merasa nyaman,  yang lain sulit mencapai raudhoh atau hajar aswad…. ia diberi kemudahan….dll…. Semua itu terjadi tentu dengan kehendak Allah….

Allah menunjukkan secara nyata di sana… apa yang kita lakukan…. maka ganjaran yang seusai yang kita dapatkan.  Memang tidak mudah mengakui hal ini…. Apalagi bagi yang terkena musibah atau hambatan… semua tergantung taraf keimanan kita …tergantung bagaimana kita menjunjung logika kita…

Ada sebagian orang yang telah ditegur oleh Allah dengan mendapat cobaan, tetapi tidak menyadarinya… mereka berfikir “…  ah ini karena kebetulan saja, ah ini karena sial saja… ah ini karena saya ikut dengan bapak atau ibu anu yang bermasalah….ah itu karena kebodohan atau kecerobohan saya saja… “ dll

Selama kita belum menyadari betul kuasaNya dan mohon ampun atas dosa dan kesalahan kita…. Maka cobaan itu seperti tiada henti … serta merta datang dengan berbagai bentuk….. namun begitu kita menyadari…dan mohon ampun serta mohon perlindunganNya dengan khusus dan tulus…. Banyak sekali bukti  bahwa akhirnya kita bisa  mendapatkan kemudahan dan kenikmatan….

Oleh karena itu berbuat baiklah… perbanyak amal dan ibadah… niscaya kita akan mendapat ganjaran langsung disana berupa kemudahan, kelancaran dan kekhusyukan ibadah kita….sebaliknya hindari hal-hal yang tidak disukai oleh Allah SWT.

3.       Selalu bersabar, bersyukur dan berfikiran positif… karena apa yang kita fikirkan itulah yang akan terjadi

Sabar… sabar… dan sabar…….tidaklah pernah ada yang namanya ujung batas  kesabaran….Jika kita mengatakan bahwa ini sudah diujung batas kesabaran saya, itu artinya kita belum bersabar. Banyak sekali ujian kesabaran kita disana. Tanpa kesabaran, maka kita akan diliputi oleh kekecewaan, kekesalan, emosi yang pada akhirnya menganggu kekhusyukan ibadah kita… lebih jauh lagi pada akhirnya menambah dosa dan penderitaan kita saja…..

Berfikir positif adalah salah satu kiat agar kita dapat bersabar. Saat kita berfikir positif maka yang terjadi hal-hal yang positif… sebaliknya saat kita berfikir negatif …. Maka kejadian negatiflah yang akan kita lalui…. Berbagai bukti akan hal ini terang benderang terjadi disana…

Bila kita berfikir.. wah… orang afrika.. orang arab itu memang tidak tahu adat… kurang ajar…dan lain sebagainya..maka kita akan dipertemukan dng orang2 yang ada dalam pikirannya itu. Sementara bila kita berfikir… semua orang sebenarnya baik dan ingin berbuat baik… kita semua sedang berusaha beribadah sebaik-baiknya, kita semua ingin mendapatkan tempat yang terbaik dalam beribadah…. Maka kita pun tidak akan mendapatkan perlakuan kasar dari sesama jamaah… tapi justru mendapatkan berbagai bantuan….

Bila kita berfikir… aduh….. makanan disini tidak enak…. maka….itulah yang akan dirasakan selama disana, sebaliknya bila kita mensyukuri nikmat.. maka kita akan merasakan nikmatnya makanan yang ada…. dan itu akan terus dirasakan selama disana…bukan dengan berpura-pura.. tapi tulus mensyukuri apa yang kita dapatkan… niscaya kenikmatan akan terus datang dan berlimpah….ini nyata dan kontan terjadi disana…

4.      Selalu belajar, mengamati, dan mengamalkan… jangan hanya berdoa… tetapi tidak berfikir dan belajar…

Berserah diri pada Allah bukan berarti kita mengabaikan fitrah kita sebagai manusia yang dapat berfikir dan berusaha…. Berserah diri bukan berarti cukup dengan berdoa…

Kita perlu mempelajari ilmu ibadah haji dengan baik dan benar… bukan hanya menghafal niat, rukun, dan tatacaranya saja…. Tapi juga menghayati betul apa makna dari semua itu. Apa makna Ibadah haji keseluruhan, apa makna setiap bacaan yang kita lafalkan, apa makna thawaf, sa’i, wukuf, lontar jumroh, dan tahalul. Semua makna itu kita hayati saat kita melakukannya.

Di luar ilmu ibadah haji, banyak juga tips-tips pelaksanaan selama disana…

– bagaimana agar terhindar dari sakit, terhindar dari bahaya,

– tips bagaimana tindakan kita bila tersesat,

– tips melawan sakit flu dan batuk atau sakit lainnya,

– tips agar bisa mendapatkan waktu terbaik beribadah,

– tips mendapatkan tempat di multazam,

– tips agar shalat di roudhoh tidak terganggu dan cepat terusir askar…

– dlsb.

Semua itu kita pahami dan kita amalkan sesuai dengan kondisi dan situasi yang ada. Dengan menggabungkan ilmu yang kita dapat serta keyakinan kita pada pertolongan Allah SWT insya allah kita akan mendapat kelancaran, ketenangan dan selalu dalam lindunganNya.

Sekali lagi saya ingatkan suasana disana itu cukup mencekam, bahaya bisa terjadi dimana saja kapan saja pada siapa saja, tapi dengan memahami ilmu ibadah dan juga mempelajari tips-tips  dan tentunya memohon doa dariNya… suasana mencekam tadi berubah menjadi suasana khusyuk… haru…. Dan tentunya rasa syukur….

Baca lanjutannya  : (Misteri Ibadah haji Bag 2)

Silahkan baca uraian Point 5 & 6  dalam tulisan bagian kedua (klik Misteri Ibadah haji Bag 2) .  Dalam bagian kedua anda bisa ikuti bagaimana saya “ditegur’ karena kesombongan saya….dan juga bonus sedikit uraian apa itu haji mabrur dalam sudut pandang saya…

Read Full Post »

Dalam pidatonya Ibu Sri Mulyani (SM), mengatakan  ‘Mundurnya saya tidak berarti kalah, saya menang ‘ kata SM. Tapi layakkah SM disebut sebagai pemenang ?

Saking sayang dan kagumnya pada beliau saya menuliskan kemunduran beliau dari jabatan Menkeu sekali lagi  …tentu dengan sudut yang berbeda….semoga bermanfaat untuk SM dan untuk kita semua yang masih mencintai Republik ini…

Menurut saya SM belum dapat dikatakan pemenang, jika belum ada perubahan ke arah perbaikan dari apa yang dikeluhkan SM tentang kebijakan dan perilaku pejabat publik, kondisi politik bangsa dan pemimpin negara ini.  SM baru mencapai kemenangan yang tertunda.

Kalau pun menang SM baru memenangkan kemenangan diri… bukan kemenangan publik.  Secara sosial SM gagal atau tidak dapat mempengaruhi idealismenya pada lingkungannya.

Ya, SM tidak kalah, tapi belum menang…… semoga kemenangan akan datang. Hal ini masih harus kita buktikan, harus kita nantikan, bahkan mungkin harus kita bantu…. agar SM menang…. agar Republik tercinta ini menang dari permainan kotor sekelompok orang yang haus kekuasaan dan harta yang bukan haknya.

“Seolah-olah sepertinya negara ini menjadi tanggungjawab Sri Mulyani” demikian SM  mengatakan  dalam pidatonya, sebagai rasionalisasi dari kemundurannya, dan ketidakberdayaanya pada lingkungannya yang sangat kotor.

Betul bu, tidak mungkin ini menjadi tanggung jawab ibu seorang ! Dan dengan kondisi lingkungan yang demikian parahnya, sangat bijaksana bila kita memilih untuk tidak terseret dan memenangkan hati nurani.  Jika saya menjadi Ibu, saya akan mundur sejak saya ditekan untuk menyetujui penggelontoran dana ke Bank Century !

Beliau akui juga dalam pidatonya, terlambat tidak apa-apa…… ok bu. pergumulan batin yang luar biasa menyebabkan ibu lambat memutuskan. Karena saya cinta Ibu, saya bisa mengerti dan memaafkan.

Namun bu…..Ibu adalah Tokoh, salah satu tokoh idola saya.  Bicaralah lebih banyak…… teruslah berjuang untuk memperbaiki keadaan. Janganlah keputusan mundur ini dibarengi dengan embel-embel kesepakatan tidak boleh ini dan itu..tidak boleh bicara ini dan itu….kalau ini yang terjadi…. ibu sudah masuk dalam kolaborasi yang ibu sampaikan…..

Tolong bu….. jangan masuk dalam kesepakatan apapun dengan yang kotor…..

Jujurlah pada diri sendiri… jujurlah pada bangsa ini….. kami akan mendukung.. karena kami tahu hati Ibu tak akan menghianati republik ini.

Jangan klaim sudah menang…… Ibu memang tidak kalah…. tapi Ibu akan menang… kita akan menang …. bila Ibu terus berjuang memperbaiki keadaan ini.

Salam dari kami yang masih yakin bangsa ini bisa diselamatkan…..

Read Full Post »

Untuk kesekian kali Polisi menembak mati ‘tersangka’ teroris !  Ini bukan prestasi ! ini sebuah KEBODOHAN, kalau bukan kebodohan tentunya ini sebuah KEJAHATAN !

sebuah opini pribadi, siapa setuju ?

Read Full Post »

Hari-hari ini kami sedang berbahagia, karena anak sulung kami diterima di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.  Prestasi anak saya ini pernah saya posting awal 2008, saat itu ia baru kelas 1 SMA baru lulus SMP dengan nilai NEM tertinggi. (baca artikel : tips menghadapi UN, pengalaman mendapatkan nilai NEM tertinggi)

Tak terasa saat ini moment tsb terulang lagi, walau bukan menjadi yang tertinggi (karena nilai bahasa indonesia hanya mendapat 7,8) namun nilai matematik di UN mendapat nilai sempurna 10 …..cukup membanggakan.

Sejak SMA, saya sudah tidak dapat membimbing pelajarannya karena sebagian besar saya sudah lupa dengan materi pelajaran kimia, fisika dan matematika yang cukup rumit.  Kebiasaannya main game juga belum berubah, namun kami tak hentinya mengingatkan waktu belajar kepadanya.

Walaupun sudah SMA, bimbingan dan perhatian orang tua tidak boleh kendor.  Dengan banyaknya gangguan /pengaruh lingkungan, teknologi, media yang luar biasa…. mau tidak mau kita harus memastikan anak kita masih di rel yang benar. Mengingatkan untuk belajar, manakala ia terhanyut dalam kegiatan remajanya, adalah sangat penting.

Sejak kelas 3 SMA ia sudah mengikuti bimbingan belajar intensif dan secara rutin mengikuti try out. Tidak lupa saya juga membelikan buku-buku latihan soal UN dan test PT yang banyak tersedia di toko buku.Selebihnya, kami berdoa dan kadang bertahajud untuk kesuksesan anak kami.  Dalam hal ini pun kami mengalami titik pencerahan setelah anak kami kelas 3 SMP (3 thn yang lalu).

Ada hal sepele yang lucu dan mungkin memalukan, namun saya kira mungkin ada yang mengalaminya juga.  Dalam hal ini bisa dikatakan kami mengalami titik pencerahan.  Hingga tiga tahun yang lalu, saya sangat sibuk untuk bekerja (meniti karier), hingga kalaupun kami berdoa, lebih khusyu doa untuk diri sendiri karena didera oleh berbagai masalah di kantor, konyol sekali.

Hingga pada suatu saat saya mempertanyakan untuk apa kesuksesan yang kami raih, bila anak-anak kami tidak berhasil dalam kehidupannya mendatang.  Dengan bertambahnya umur kami, kami menyadari bahwa anak-anak yang merupakan titipanNya, adalah tanggung jawab kami. Kami harus mengantarnya agar mereka bisa sukses dan bahagia dan menjadi orang yang bermanfaat. kami lebih khusyu berdoa untuk masa depan anak-anak kami….

Walaupun Jalan ke depan masih panjang, kami syukuri anak kami telah berprestasi dan diterima di Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia yang sangat diidamkan oleh kebanyakan anak-anak berprestasi.

FK-UI mempunyai ‘passing grade’ tertinggi, artinya dalam seleksi masuk ia menetapkan standard nilai tertinggi di Indonesia untuk seluruh jurusan, yaitu 86.  Passing grade ke 2 tertinggi adalah STEI ITB (elektro dan informatika) yaitu 84. Passing grade ini di ITB dikenal sebagai Tingkat Kesulitan Relatif.  Jurusan yang lain di bawah skor ini.

Anak saya memilih kedua jurusan tersebut sebagai sasarannya.  Tentu saja saya sangat cemas karena persaingan yang sangat ketat dan standard seleksi yang sangat tinggi. Kini,  kecemasan itu berakhir dengan rasa syukur, karena telah diterima melalui Jalur SIMAK UI reguler.

Bayangkan sementara yang lain masih sibuk ikut test ujian masuk yang banyak sekali jalurnya, anak saya sudah merasa tenang. Biaya pun sangat affordable bagi kami, karena masuknya jalur reguler (biaya standard).

Semoga ia menjadi dokter yang handal, dan memberi arti bagi sesama.

Read Full Post »

Dalam tulisan terdahulu saya menjelaskan bahwa masalah miss-komunikasi yang kadang kita anggap sepele, dapat menimbulkan bencana yang tak terduga…. Karena kebanyakan dari kita hanya melihat masalah di permukaan saja. Memang bukanlah hal mudah untuk mendapatkan realita kebenaran.

Ada banyak hal yang menyebabkan terjadinya fenomena gunung es dalam komunikasi . Namun dalam kesempatan ini saya akan menjelaskan 2 faktor yang menurut saya sangat penting dan cukup besar peranannya. Kedua faktor tersebut adalah :

1. Pemimpin tidak peka …

Banyak dari kita merasa bahwa kita mampu memimpin, karena kita sudah memberi arahan dan instruksi yang jelas, menyampaikan target yang menantang, memimpin rapat dengan efektif, bahkan menawarkan bantuan jika ada kesulitan.

Tapi terkadang kita tidak menyadari bahwa komando kita, target yang ditetapkan, perkataan kita, sikap kita, telah menimbulkan emosi negatif seperti keresahan, kekecewaan di kalangan karyawan. Jalan pintasnya kita menyalahkan karyawan ….

Jangan menganggap sepele atas timbulnya emosi negatif di lingkungan kerja. Bila kita anggap keresahan dan kekecewaan tsb masalah sepele, maka sebenarnya yang terjadi adalah kita membangun tembok pemisah komunikasi yang kokoh.

Bila hal ini dibiarkan, kebenaran atau realita akan semakin jauh terlihat. Bahayanya kalau kepekaan kita kurang ….. yang terlihat adem-ayem, yang manis-manis, yang baik-baik…..tapi …..selanjutnya …. Tiba-tiba terjadi bencana yang tak terduga ….

Oleh karena itu kita perlu berhati-hati dalam gaya kepemimpinan kita. Gaya kepemimpinan komando dan penentu kecepatan walau dalam saat-saat tertentu efektif, namun pada dasarnya gaya ini lebih banyak memberi tekanan, keresahan, frustrasi dan suasana negatif lainnya. Sedangkan gaya pembimbing, demokratis, afiliatif dan juga visioner lebih banyak memberikan suasana positif.

Setiap gaya ini boleh digunakan termasuk yang bernuansa negatif, hanya saja harus digunakan pada saat dan kondisi yang tepat, bila tidak tepat …..walaupun sifat gaya tersebut bernuansa positif …. hasilnya belum tentu positif, demikian juga sebaliknya. Bila karena situasi tertentu kita perlu menggunakan gaya yang bedampak emosi negatif … maka kita harus bisa mengimbanginya dengan hal-hal yang bersifat positif.

Mohon maaf saya tidak akan menyampaikan penjelasan lebih detail mengenai masing-masing gaya tsb disini (ciri-ciri, dampak atau kekuatan/kelemahannya, dan saat pengunaannya). Bila tertarik dengan detail gaya kepemimpinan ini, silahkan membaca buku “The New Leaders” karya Daniel Goleman.

Disamping gaya kepemimpinan, masih ada beberapa hal yang dapat menghalangi kita untuk melihat realita kebenaran atau kenyataan. Misalnya, “mekanisme perlindungan ego”. Tanpa kita sadari kita sering melindungi diri kita secara emosional. Agar lebih nyaman dan mudah menghadapi hidup, kita menerima sebagian informasi saja, sedangkan informasi penting lainnya yang membuat kita tidak nyaman tanpa kita sadari kita buang atau sisihkan.

Mekanisme perlindungan ego ini akan membangun persepsi yang dipengaruhi baik oleh nilai-nilai /prinsip hidup kita, latar belakang pendidikan dan lingkungan kita, harapan kita, dll.   Perbedaan-perbedaan tersebut juga merupakan tabir dalam komunikasi.

Kalau anda baca buku best seller terbaru “Black Swan” anda mungkin akan mengernyitkan dahi …. Menurut Nassim Nicholas Taleb, …..Pengetahuan, teori, sejarah atau pengalaman kita sebenarnya mempersempit pandangan kita. Para pakar analis …. Menggiring kita berfokus pada cara berfikir tertentu …… padahal banyak kejadian tak terduga karena hal-hal yang luput dari perhatian kita….. Wah yang terakhir ini lebih berat ….., lupakan dulu saja… hehehe…coba kita simak faktor kedua berikut …

2. Sistem yang dibangun menakutkan.

Selain gaya, karakter dan kemampuan leader…. Harap diperhatikan pula bagaimana anda membangun system yang mempengaruhi perilaku karyawan anda. Bila suasana menakutkan terbangun, maka keterbukaan komunikasi yang diharapkan tidak akan bisa terjadi. Tidak peduli seberapa baik anda bersikap.

Sistem yang menakutkan menurut Dr. Edward Deming, umumnya adalah sistem “Reward & punishment” termasuk di dalamnya sistem “Performance appraisal”. Kita harus berhati-hati bila ingin menerapkan sistem tsb. Sistem ini seperti ranjau …. Bisa efektif, tapi bisa sangat bahaya bagi perusahaan. Bahkan, Dr Edward Deming & Pieter Scoltes lebih menyarankan meninggalkan sistem tersebut .

Disatu sisi kita melihat reward & punishment sangat efektif untuk memotivasi dan mendisiplinkan karyawan. Tapi pernahkah anda sungguh-sungguh mencoba pendekatan lain untuk memotivasi karyawan ? Cara motivasi tanpa “stick & carrot” ini memang lebih sulit ….. membutuhkan leadership skill yang jauh lebih tinggi ….. tetapi sebenarnya sangat-sangat efektif.Selain Munculnya motivasi internal karyawan yang biasanya “luar biasa”, keterbukaan akan terbangun.

Demikian juga dengan sistem performance appraisal. Sehebat apapun metoda performance appraisal, saat karyawan akan mengambil keputusan, berkomunikasi…. Karyawan akan berfikir apa dampaknya pada performance/kinerja saya ? Adalah sangat normal bila masing-masing karyawan lebih mengutamakan kinerjanya (nasibnya).  Sehingga perilaku, keputusan yang diambil akan dihubungkan dengan penilaian kinerja dirinya. Ini juga dapat menjadi tabir dalam komunikasi.

Selanjutnya bagaimana cara mengatasinya untuk menemukan kebenaran ? Dengan melihat penyebabnya seperti yang saya uraikan di atas, maka tentu saja cara mengatasinya adalah :

1. Pemimpin meningkatkan kecerdasan emosi

Gunakan kesadaran diri dan empati untuk memantau tindakan/perilaku diri dan memperhatkan bagaimana orang lain bereaksi. Terbuka terhadap kritik, baik terhadap ide maupun terhadap gaya kepemimpinannya. Aktif mencari umpan balik dan menghargai suara sumbang.

2. Hilangkan Ketakutan !

Selain sikap yang menakutkan harus dibuang jauh-jauh, sistem yang dibangun juga harus mendorong keterbukaan. Ubahlah paradigma bahwa pada umumnya karyawan itu malas, tdk dapat dipercaya, menjadi pada umumnya karyawan ingin bekerja sebaik-baiknya, dapat dipercaya, dll. Lebih toleran terhadap kesalahan, lebih banyak membimbing dari pada menghakimi.

Nah… masalah komunikasi memang bukan masalah sepele…….Bila anda merasa strategy anda sudah cukup bahkan sangat baik, orang-orang anda juga sangat berkompeten, pasar sangat menjanjikan …. Tapi mengapa selalu banyak masalah …… ?

Cobalah introspeksi adakah kita kurang memamahi realita yang ada ? Adakah hambatan-hambatan komunikasi yang terjadi ?

Semoga tulisan ini sedikit memberi inspirasi untuk anda.

Selamat memperbaiki komunikasi ………

Read Full Post »

Sering kita dengar kalimat “Ah.. ini hanya masalah komunikasi” saat kita menghadapi masalah, baik dalam pekerjaan maupun dalam kehidupan sehari-hari.  Tapi sadarkah kita bahwa…. masalah komunikasi bukanlah masalah sepele, tidak patut dipandang sebagai “hanya”.

Dampak miss-komunikasi rasanya tidaklah sulit diidentifikasi (oleh karena itu tulisan ini tidak akan membahas hal ini) kita semua pasti pernah mengalaminya dan menyadari akibatnya.  Tetapi memahami masalah komunikasi & memperbaikinya … memang bukanlah pekerjaan mudah dan ringan.

Fenomena Gunung Es

Kita kadang terjebak pada fakta yang terlihat kasat mata…. “hubungan kita baik-baik kok, kita kompak, tidak ada masalah….” , Ya memang kita tidak sampai saling memukul, saling menghina, saling membenci …. pendek kata hubungan terlihat harmonis…bahkan bisa saja masih banyak canda tawa, masih ada acara kebersamaan

Tapi kita sering merasa heran, mengapa masih sering terjadi kesalah pahaman, mengapa kita tidak bisa bekerjasama dengan baik, mengapa kerjasama kita tidak menghasilkan sinergy, mengapa proyek tidak tuntas, mengapa masalah selalu muncul ? mengapa masalah yang sama terus berulang ? dan lain-lain…. Jika pertanyaan-pertanyaan ini muncul … hati-hati ! Kita berhadapan dengan gunung es komunikasi !

Yang terlihat memang tampak baik, tapi yang terlihat itu sama seperti gunung es…. dimana dibawahnya (yang tidak terlihat) … bisa jadi lebih banyak masalahnya.  Oleh karena itu jangan berpuas diri dengan yang tampak saja.  Jangan menganggap komunikasi pasti baik, dengan melihat hubungan yang tampak harmonis, canda tawa, saling menghormati, dll.

Team yang banyak terbentuk, notulen meeting, kegiatan gathering atau bahkan outbound tidak dapat menggambarkan hubungan yang sebenarnya.  ……Hubungan ini memang terjadi, tetapi bisa saja  sekedar basa-basi, sopan santun, tata krama, peraturan, etika, atau sekedar menjalankan tugas …. kurang tulus.  Kita perlu lihat lebih dalam lagi, apa yang terjadi dibawah permukaan…. bagaimana hubungan yang sebenarnya ada.

Saat kita mengerjakan sesuatu yang membutuhkan koordinasi, barulah kita bisa melihat efektifitas komunikasi yang sebenarnya.  Biasanya dalam sebuah proyek yang perlu melibatkan berbagai pihak, terlihat bahwa koordinasi yang didasari komunikasi sangat sulit di atur, diimplementasikan dan diarahkan.  Masing-masing merasa benar dengan cara berfikirnya, tidak ada kesepakatan atas analisis & sumber masalah, metoda, prioritas, dan lain-lain.  Hasilnya, saat merencanakan sesuatu dari kesepakatan meeting yang dipaksakan ….. implementasinya banyak masalah.

Kalau yang sudah parah, ketidakefektifan komunikasi ini makin tidak terlihat lagi karena makin ke dasar samudra.  Dalam kondisi ini, banyak orang memilih diam.  Ya diam….. diam memang tampak harmonis …, bahkan sebagian beranggapan  “diam adalah emas”.

Tetapi sebenarnya “diam karena efek kebuntuan komunikasi “, hanya akan menimbulkan bencana.  Bencana hanya menunggu waktu.  Masalah ditutup-tutupi, hanya kebaikan yang disampaikan.  Bahkan lebih parah lagi, keadaan dikesankan menjadi baik walaupun kenyataannya tidak baik.

Terkadang, saat datang bencana, kita pun masih belum menyadari bahwa ada masalah mendasar dalam hubungan dan komunikasi, kita sibuk dengan meredamkan api bencana, tanpa melihat akar masalahnya yang lebih dalam.  Biasanya dalam suasana ini banyak muncul rumor – gosip yang semakin memperarah efektivitas komunikasi.

Selanjutnya, sebagai akibatnya …akan terlihat tingkat komitment yang semakin luntur… kalau ada masalah … bukan mencari penyelesaian, tapi sibuk mencari korban untuk disalahkan.  Semua menyelamatkan diri dan muka masing masing. deadline diabaikan …… masalah dijadikan alasan …. . turn over karyawan meningkat, yang di dalam terus mencari oppotunity yang lebih baik….Ditingkat ini bisa dikatakan penyakit komunikasi sudah sangat kronis.

Kita baru menyadari dan menyesali setelah bencana besar benar-benar terjadi dan kondisi sudah sedemikian parahnya.

Atasan yang kurang peka, belum tentu dapat melihat fenomena ini, karena ini tidak terangkat kepermukaan.  Yang terlihat, tetap keharmonisan, berita baik dan argumentasi yang masuk akal. Namun perlukah kita menunggu hingga bencana besar benar-benar terjadi dan tinggal penyesalan yang tersisa ?

apa penyebab dan bagaimana mengatasinya ……(bersambung)
terinspirasi dari karya-karya Eileen Rachman

Read Full Post »

Older Posts »